Harga Cabai dan Bawang Masih Mahal Dampak Hasil Panen Buruk Petani



Paddingtonantiquecentre.com.au – Dinas Koperasi UMKM Perdagangan dan Perindustrian Cianjur menyebut, harga bawang merah dan cabai masih mahal karena hasil panen petani yang minim akibat cuaca ekstrem.

Disampaikan Kepala Diskoperindag Cianjur, Tohari Sastra, hingga saat ini harga sayur mayur, cabai dan bawang merah masih merangkak naik. Kenaikan harga cabai terutama cabai rawit dan bawang merah sudah terjadi sejak dua pekan terakhir.

“Harga bawang merah dari Rp50.000 naik menjadi Rp60.000 per kilogram, sedangkan cabai rawit dari Rp90.000 menjadi Rp110.000 per kilogram0. Cabai merah keriting dari Rp60.000 menjadi Rp70.000 per kilogram,” kata dia.

Komoditas sayur belakangan mengalami kenaikan bervariasi mulai dari Rp5.000 hingga Rp10.000 per kilogram seperti kol gepeng dari Rp7.000 menjadi Rp14.000 per kilogram, wortel dari Rp2.500 menjadi Rp8.000 per kilogram dan tomat dari Rp10.000 menjadi Rp18.000 per kilogram.

Baca Juga:
Jelang Idul Adha, Baznas Gelar Edukasi Mengenai Kurban Online

Bahkan, harga daging ayam dan sapi masih tinggi sejak hari raya Idul Fitri hingga saat ini, daging ayam per kilogram saat ini dijual Rp40.000 per kilogram dan daging sapi mencapai Rp145.000 per kilogram akibat minimnya stok ditingkat agen dan distributor.

“Meski stok minim, namun kami memastikan ketersediaan daging ayam dan sapi mencukupi hingga hari raya kurban. Bahkan kami akan berkoordinasi dengan Bulog Cianjur, untuk menggelar operasi pasar ketika harga melambung tinggi,” ucap dia, dikutip dari Antara.

Sekjen Asosiasi Pedagang Daging Domba Ayam dan Sapi (Apddas) Cianjur, Rudi Lazuardi  mengatakan meski harga daging terus merangkak naik, namun tingkat penjualan masih normal, meski pembeli mengurangi jumlah pembelian.

“Untuk penjualan masih tinggi, per hari pedagang dapat menjual daging ayam di atas 100 kilogram, sedangkan daging sapi mencapai 1,5 ton per hari. Kami memperkirakan harga akan kembali turun setelah hari raya kurban, untuk stok meski minim namun mencukupi hingga satu bulan ke depan,” pungkasnya.

Baca Juga:
Kisah Nabi Ibrahim dan Ismail Sebagai Bukti Ketaatan Kepada Allah SWT



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.