IDI Ungkap Sebab Cacar Monyet Banyak Ditemukan di Kelompok Gay


Paddingtonantiquecentre.com.au – Masyarkat di seluruh dunia belakangan tengah khawatir dengan penyebaran cacar monyet yang telah ditemukan di lebih 70 negara. Bahkan, Organisasi Kesehatan Dunia telah menetapkan cacar monyet sebagai darurat kesehatan global.

Dalam sebuah pernyatannya, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus sempat menyebut bahwa kelompok gay atau homoseksual menjadi salah satu yang rentan terinfeksi cacar monyet. Lantas mengapa demikian.

Dalam media interview, Jumat, (5/9/2022), Ketua Satgas Monkeypox PB IDI, dr Hanny Nilasari, SpKK mengungkapkan bahwa menurut sebuah studi cacar monyet memang banyak ditemukan pada kelompok gay atau lelaki seks dengan lelaki (LSL).

Ilustrasi Cacar Monyet (Pixabay/geralt)
Ilustrasi Cacar Monyet (Pixabay/geralt)

Meski demikian, Hanny menegaskan bahwa cacar monyet secara teori bukanlah infeksi menular seksual. Ia mengatakan bahwa cacar monyet merupakan penyakit yang ditularkan melalui kontak dekat atau kulit ke kulit yang intens.

Baca Juga:
Terpopuler: Harga Sewa JIS Venue Lamaran Valencia dan Kevin Sanjaya, Ustaz Yusuf Mansur dan Melaney Ricardo

“Tapi karena kontak yang intens antara kulit dengan kulit ataupun antara mukosa dengan mukosa, sehingga komunitas ini atau kelompok ini banyak mengalami kondisi infeksi monkeypox,” kata dia (5/8/2022).

“Kalau terkait dengan risiko lebih tinggi tentunya, iya. Karena kontak intens antara mukosa dengan mukosa pada kelompok ini lebih tinggi,” ujar dia menambahkan.

Lebih dari 16.000 kasus cacar monyet telah dilaporkan di lebih dari 70 negara sepanjang tahun 2022.

Jumlah infeksi cacar monyet pun naik 77 persen dari akhir Juni hingga awal Juli 2022. Pria yang berhubungan seks dengan pria atau lelaki gay pun paling berisiko tinggi terkena infeksi cacar monyet.

Pakar utama WHO tentang monkeypox, Dr. Rosamund Lewis, mengatakan 99 persen kasus yang dilaporkan di luar Afrika terjadi di antara pria dan 98 persen infeksi cacar monyet terjadi di antara pria yang berhubungan seks dengan pria, terutama mereka yang memiliki banyak pasangan.

Baca Juga:
6 Fakta Kasus Suspek Cacar Monyet di Jawa Tengah, Tak Perlu Panik

Meski begitu, WHO dan CDC telah menekankan bahwa siapa pun dapat terkena cacar monyet terlepas dari orientasi seksualnya. Walaupun penularannya juga masih rendah.



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.