Punya Penyakit Langka, Perempuan Ini Terus Melahirkan Hingga Punya 44 Anak


Paddingtonantiquecentre.com.au – Seorang ibu yang memegang rekor dunia untuk anak terbanyak diperingatkan oleh dokter bahwa dia bisa menderita masalah kesehatan yang parah jika dia berhenti melahirkan.

Mariem Nabatanzi telah melahirkan 44 anak pada usia 40 tahun dan diberitahu bahwa tidak ada metode keluarga berencana yang akan berhasil untuknya.

Perempuan asal Uganda, Afrika Timur ini telah melahirkan empat pasang anak kembar, lima pasang kembar tiga, dan lima pasang kembar empat.

Hanya sekali dia melahirkan seorang anak tunggal. Enam dari anaknya meninggal, dan suaminya meninggalkannya dan melarikan diri dengan semua uang keluarga, meninggalkan Mariem dengan 38 anak – 20 laki-laki dan 18 perempuan – untuk dibesarkan seorang diri. Demikian seperti dilansir NY Post.

Baca Juga:
Cuti Melahirkan di RUU KIA Jadi 6 Bulan: 3 Bulan Pertama Upah Kerja 100 Persen, Berikutnya 75 Persen

Ilustrasi Wanita hamil. (Pixabay)
Ilustrasi Wanita hamil. (Pixabay)

Mariem dinikahkan ketika dia baru berusia 12 tahun setelah orang tuanya menjualnya dan segera setelah dia hamil, melahirkan anak pertamanya pada usia 13 tahun.

Tingkat kesuburan jauh lebih tinggi di Uganda, di mana rata-ratanya adalah 5,6 anak per perempuan, menurut Bank Dunia. Itu lebih dari dua kali lipat rata-rata dunia 2,4 anak.

Tapi Mariem – dijuluki ‘Mama Uganda’ di negara asalnya – segera menyadari bahwa dia tidak seperti perempuan lain. Ketika dia terus memiliki anak kembar, kembar tiga, dan kembar empat, dia pergi ke klinik kesehatan.

Dokter mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki ovarium besar yang tidak normal yang menyebabkan kondisi yang disebut hiperovulasi.

Dia diberi tahu bahwa alat kontrasepsi tidak akan berfungsi, dan kemungkinan akan menyebabkan masalah kesehatan yang parah. Perawatan memang ada untuk hiperovulasi, tetapi sulit didapat di pedesaan Uganda.

Baca Juga:
Terima Masukan Soal Potensi Diskriminasi Dari Cuti Melahirkan 6 Bulan, Baleg: Kami Bahas dengan Pemerintah

Seperti yang dikatakan Dr. Charles Kiggundu, seorang ginekolog di Rumah Sakit Mulago di ibu kota Uganda, Kampala, kepada The Daily Monitor, kemungkinan besar penyebab kesuburan ekstrem Mariem adalah keturunan.



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.