Sandiaga Uno Berikan Istilah Fast untuk Sukses Jadi Pengusaha Era Kekinian



Paddingtonantiquecentre.com.au – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno menghadiri pelatihan digital marketing di Universitas Khairun Ternate, Maluku Utara. Sandiaga memberikan kiat menjadi pengusaha sukses di era kekinian dengan istilah ‘FAST’ kepada para peserta pelatihan.

Istilah itu muncul saat menjawab pertanyaan salah satu peserta pelatihan yang merupakan mahasiswi dari Fakultas Ilmu Budaya. Pertanyaan tersebut menyinggung soal produk yang ditampilkan sangat menarik ketika dijual secara online, namun tidak sesuai dengan aslinya. Hal ini banyak menimbulkan permasalahan bagi para pembelinya.

“Konsep digital marketing itu balik kepada konsep yang saya sebut FAST. F dari fathonah (cerdas), A dari amanah, S dari siddiq (jujur) dan T dari tabligh (benar),” kata Sandiaga di Aula Nuku di Gedung Rektorat Universitas Khairun Ternate, Kamis (16/6/2022).

Hal lain, Sandiaga juga menyampaikan agar peserta tidak perlu khawatir apabila produk yang dijual mendapatkan kritik dari konsumen. Ia menilai itu harus menjadi masukan. Sehingga bisa menghasilkan produk yang berkualitas dan unggul.

Baca Juga:
Ijtima Ulama di Jogja Dukung Sandiaga Uno, Harmonisasikan Budaya Islam dan Jawa

“Kalau dikritik produk kita alhamdulilah, orang sayang dengan produk kita. Jangan diblokir, jangan malah dibully tapi justru jadi masukan buat kita,” ungkap Sandiaga.

Lebih lanjut, Sandiaga mengajak peserta untuk menggali potensi selain mengandalkan kekayaan alam Provinsi Maluku Utara yaitu menggerakan ekonomi kreatif. Dengan begitu, peluang lapangan pekerjaan akan semakin banyak dan ekonomi Indonesia meningkat.

“Maluku Utara punya kekayaan alam yang luar biasa tapi akan habis. Jadi kita harus isi dengan kegiatan-kegiatan ekonomi kreatif yang sumber dayanya tidak pernah habis, yaitu imajinasi dan kreatifitas kita,” terang Sandiaga.

“Jadilah agen perubahan, jangan jadi kaum rebahan. Kesempatan ada di depan mata,” sambungnya.

Adapun pelatihan ini merupakan kolaborasi antara Gerakan Ekonomi Kreatif (Gekraf), Yayasan Indonesia Setara dan Universitas Khairun Ternate.

Baca Juga:
Begini Strategi Menparekraf Sandiaga Uno Agar Makanan Bali Makin Dikenal di Mancanegara



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.